ETIKA PERGAULAN

Kata Pengantar

 

Puji dan syukur tim penulis panjatkan kepada Allah subhanahu wa ta’ala atas segala curahan rahmat, taufik, hidayah dan karunia-Nya, sehingga tugas presentasi dan makalah ini dapat diselesaikan dengan baik. Tugas ini dibuat dan disusun sebagai tugas kelompok 4 dalam mata kuliah Teori Organisasi umun 1 #. Makalah yang kami buat membahas tentang “Etika Pergaulan”.

Dalam kesempatan ini tim penulis mengucapkan terima kasih kepada :

  1. Allah SWT atas limpahan rahmat dan hidayah-Nya, beserta Rasul-Nya, baginda Rasulullah Muhammad, SAW.
  2. Ibu Lista Kusprianti selaku dosen mata kuliah Teori Organisasi Umum 1# yang telah memberikan bimbingan dan masukan selama tim penulis mengerjakan makalah ini.
  3. Semua anggota kelompok 4 yang telah membantu dalam menyelesaikan tugas ini.

Tim penulis menyadari bahwa tugas yang kami buat masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, tim penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun bagi perbaikan pembuatan tugas dimasa yang akan datang. Semoga tugas ini dapat bermanfaat bagi tim penulis khususnya juga bagi semua pihak umumnya.

 

Depok, Oktober 2014

 

Kelompok 7

 

 

 

 

Daftar isi

 

Kata Penghantar……………………………………………………………….. i

Daftar Isi ………………………………………………………………………….. ii

Pengertian Etika Pergaulan ……………………………………………….. 1

Beberapa Contoh Sopan Santun Dalam Pergaulan ………………. 2

  • Dalam Berbicara…………………………………………………. 2
  • Dalam Berpakaian ……………………………………………… 2
  • Dalam Menalphone …………………………………………….. 2
  • Dalam menegur / memberi hormat ……………………….. 3
  • Dalam bertamu ………………………………………………….. 3
  • Dalam berpakaian ………………………………………………. 4

Etika Pergaulan Remaja …………………………………………………….. 5

Prinsip-prinsip etika pergaulan remaja …………………………………. 5

Faktor yang mempengaruhi pergaulan remaja ………………………. 6

Prinsip dasar pergaulan yang sehat …………………………………….. 6

Kesimpulan etika pergaulan remaja …………………………………….. 8

 

  • Kesimpulan 1 ……………………………………………………… 8
  • Kesimpulan 2 ……………………………………………………… 8

 

Daftar Pustaka ………………………………………………………………….. iii

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

ETIKA PERGAULAN

Kata etika pergaulan yaitu berasal dari bahasa Perancis yang artinya pedoman/aturan-aturan tentang sopan santun/tatakrama, yang sesuai dengan situasi dan keadaan serta tidak melanggar norma-norma yang berlaku baik norma agama, kesopanan, adat, hukum dan lain-lain.

 

Etika juga dapat dipergunakan sebagai tolok ukur kepribadian seseorang. Etika dapat dibentuk melalui berbagai cara, antara lain dengan pergaulan, pendidikan, lingkungan dan kebiasaan.

 

Yang harus diperhatikan dalam etika pergaulan baik dengan orang sebaya, dibawah maupun yang diatas kita baik disisi sosial maupun usia adalah prinsip saling menghormati. Dengan etika yang baik dapat dipastikan bahwa seseorang akan dapat diterima dengan baik dalam pergaulan sehari-hari

 

Mengapa Etika Pergaulan harus diperhatikan ? itu karena.

  1. Manusia harus dituntut untuk saling berhubungan, mengenal dan membantu.
  2. Agar tingkah laku kita diterima dan disenangi oleh siapa saja yang bergaul dengan kita.
  3. Tata krama dan tingkah laku sehari-hari merupakan cermin pribadi kita sendiri

 

Hal mendasar dalam etika pergaulan adalah :

  1. Bersikap sopan santun dan ramah
  2. Perhatian terhadap orang lain
  3. Mampu menjaga perasaan orang lain
  4. Toleransi dan rasa ingin membantu
  5. Mampu mengendalikan emosi diri

 

yang harus di perhatikan dalam pergaulan adalah :

  1. Pandai menempatkan diri
  2. Dapat membedakan bagaimana sikap kita terhadap orang yang lebih tua, sebaya, dan yang lebih muda. Misalnya :
  • Orang yang lebih tua / yang dituakan harus kita hormati.
  • Orang yang sebaya harus dihargai
  • Orang yang lebih muda harus disayangi.

 

di dalam ber etika kita dapat melakukannya pada saat :

  1. Di Sekolah

Dalam berinteraksi/hubungan timbal balik dengan seluruh personal (Kepala Sekolah, Guru, Tenaga Administrasi/TU, Pesuruh Sekolah, Teman dan lain sebagainya.

 

  1. Di Masyarakat

Dalam berinteraksi/hubungan timbal balik dengan anggota masyarakat. Misal di Toko dengan pelayan Toko, di Kantor Pos dengan karyawannya, dan sebagainya.

  1. Di Rumah

Dalam berinteraksi/hubungan timbal balik dengan anggota keluarga, baik orang tua maupun saudara.

 

Beberapa contoh sopan santun dalam pergaulan :

 

  1. Dalam berbicara

Etika yang baik dalam berbicara yaitu:

  1. Harus menatap lawan bicara.
  2. Suara harus jelas terdengar.
  3. Menggunakan tata bahasa yang baik.
  4. Jangan menggunakan nada suara yang tinggi.
  5. Bias mengimbangi lawan bicara.
  6. Berusaha menyenangkan lawan bicara.
  7. Mampu menciptakan suasana humor.
  8. Memuji lawan bicara.
  9. Mampu menjadi pendengar yang baik.
  10. Dalam berbicara hindari hal-hal sebagai berikut ;
  • Membicarakan kejelekan orang lain
  • Membicarakan hal yang sensitif
  • Memotong pembicaraan orang
  • Mendominasi pembicaraan
  • Banyak membicarakan diri sendiri

 

  1. Dalam berkenalan

    etika yang baik dalam berkenalan yaitu :

  1. Ucapkan nama dengan jelas.
  2. Lakukan kontak mata.
  3. Jabat tangan dengan hangat, tidak dingin.
  4. Perkenalkan pria pada wanita, yang muda kepada yang tua atau yang memiliki jabatan.
  5. Pada saat sedang duduk, sebaiknya berdiri sebentar.
  6. Jangan melakukan perkenalan di tempat yang ramai

 

  1. Dalam menelpon

etika yang baik dalam menelpon yaitu :

  1. Segera angkat telpon yang berdering
  2. Sebutkan salam dan nama anda.
  3. Bersikaplah dengan hangat
  4. Jangan menerima telpon sambil makan
  5. Bila telpon terputus maka penelpon pertama harus menyambung kembali
  6. Jangan telpon sambil menelpon orang lain
  7. Kendalikan emosi anda pada saat menerima telpon
  8. Ucapkan kata-kata yang jelas jelas, jangan menggumam
  9. Hindari pembicaraan dengan akrab yang berlebihan
  10. Pada akhir pembicaraan ucapkan salam penutup sebagai ucapan terima kasih

 

  1. Dalam menegur / memberi hormat

etika yang baik dalam bertamu yaitu :

  1. Bila berjumpa dengan segerombolan kenalan atau teman-teman, hendaknya kita terlebih dahulu menegur atau memberi hormat kepada perempuan tertua dari rombongan itu. Sesudah itu baru pada yang lain,
  2. Ketika menegur atau memberi hormat, jangan menyimpan tangan di saku atau meletakkanya di bagian pinggang, karena akan memberi kesan sombong dan tidak sopan dalam pandangan orang terpelajar.

 

  1. Dalam bertamu

etika yang baik dalam bertamu yaitu :

  1. Beritahu lebih dahulu untuk mendapat kepastian apakah tuan rumah ada di tempat dan bersedia dikunjungi.
  2. Tepat waktu untuk memberikan kesan yang baik pada tuan rumah dan menghargai waktu tuan rumah
  3. Masuk, bila sudah dipersilahkan. Bila pintu tidak terkunci, jangan sembarangan masuk. Bila pintu terkunci ketuklah atau bunyikan bel dan bersabar.
  4. Ucapkan salam. Sebagai penghormatan kepada tuan rumah dan tanda bahwa anda telah datang. Demikian juga pada saat hendak pamit.
  5. Ingat waktu. Walaupun tuan rumah sangat ramah dan kelihatannya senang atas kunjungan anda.
  6. Jangan memegang barang. Sebelum mendapatkan ijin dari tuan rumah pujilah tentang barangnya.
  7. Jangan merokok bila belum dipersilakan.
  8. Jaga sikap dan omongan. Jangan sekali-kali mengkritik interior rumahnya, seberantakan apapun.
  9. Situasi rumah. Bila situasi rumah sedang kurang enak atau membutuhkan perhatian tuan rumah, sebaiknya segera pamit.
  10. Jika ada tamu lain. Perkenalkan diri anda pada tamu yang datang lebih dahulu.

 

  1. Dalam berpakaian

Dalam etika pergaulan penampilan seseorang dapat memberikan kesan yang baik atau sebaliknya. Penampilan yang menarik dan memikat merupakan modal untuk dapat meraih sukses dalam pergaulan. Penampilan yang menarik dan memikat dapat diperoleh dangan cara :

  1. Memahami kelebihan dan kekurangan diri sendiri
  2. Memahami bahwa setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan
  3. Menjauhkan diri dari rasa minder dan rendah diri
  4. Bersikap wajar, tidak “over atau under confidence

 

Dan dalam etika berpakaian pun kita harus mengenal karakteristik tubuhkita , berikut ini saya mencontohkan beberapa hal dalam etika berpakain :

  1. Bagi yang bertubuh kurus :
  • Hindari pakaian yang ketat
  • Diutamakan bahan yang halus dan melayang
  • Warna terang lebih dianjurkan
  • Gunakan motif garis horizontal

 

  1. Bagi yang bertubuh besar:
  • Hindari busana motif horizontal
  • Hindari ornamen busana dan asesori berlebihan

 

  1. Warna kulit terang akan lebih menarik mempergunakan busana yang berwarna gelap

 

  1. Bagi wanita, perpaduan motif dan warna busana baik kebaya/ blus, kain panjang/ rok dan selendang/pasmina disesuaikan. Busana bermotif dipadu dengan setelan senada.

 

  1. Bagi pria, warna kemeja diusahakan serasi dengan warna jas dan dasi. Kemeja motif kotak-kotak tidak disarankan dipadu dengan jas pada acara resmi. Pemakaian dasi disesuaikan dengan warna kemeja daripada warna jasnya.

 

  1. Pada setelan jas maupun kemeja berdasi disarankan tidak menyelipkan pin atau benda lain yang membuat saku menggelembung (kacamata, handphone dll).
  2. Pada pemakaian dasi pangkalnya harus berakhir pada gesper ikat pinggang yang dipakai. Dasi kupu-kupu hanya untuk pakaian dan acara tertentu.
  3. Untuk acara resmi pakai sepatu warna hitam dan kaos kaki disesuaikan dengan warna jas atau warna hitam. Hindari sepatu dengan sol karet atau warna lain

 

Kepribadian yang baik merupakan pribadi yang :

  1. Disukai banyak orang, dihargai dan dinilai sebagai orang yang menyenangkan dalam pergaulan.
  2. Dianggap sebagai orang yang patut mendapatkan kepercayaan dan penghargaan.
  3. Biasanya adalah orang yang suka melakukan kebaikan dan menjauhi kejahatan, suka menolong dan memberi perhatian terhadap kepentingan orang lain.
  4. Yang sanggup mengasihi orang lain, walaupun orang itu telah menyakiti hatinya, dan mau mengampuni kesalahan orang lain.
  5. Tidak pernah lari dari tanggung jawab dan konsekuen dalam bertindak.

 

ETIKA PERGAULAN REMAJA

Masa remaja merupakan masa yang sangat kritis, masa untuk melepaskan ketergantungan terhadap orang tua dan berusaha mencapai kemandirian sehingga dapat diterima dan diakui sebagai orang dewasa. keberhasilan para remaja melalui masa transisi sangat dipengaruhi oleh faktor biologis(faktor fisik), kognitif(kecerdasan intelektual), psikologis(faktor mental), maupun faktor lingkungan. Dalam kesehariannya,remaja tidak lepas dari pergaulan dengan remaja lain. remaja dituntut memiliki keterampilan sosial (social skill) untuk dapat menyesuaikan diri dengan kehidupan sehari-hari. keterampilan-keterampilan tersebut meliputi kemampuan berkomunikasi, menjalin hubungan dengan orang lain, mendengarkan pendapat/ keluhan dari orang lain, memberi / menerima umpan balik, memberi/ menerima kritik, bertindak sesuai norma dan aturan yang berlaku, dan lain-lain.

 

 

  1. Prinsip-prinsip etika pergaulan remaja

 

  1. Hak dan kewajiban

Hak kita memang layak untuk kita tuntut, tapi juga jangan sampai meninggalkan kewajiban kita sebagai makhluk sosial.

 

  1. Tertib dan disiplin

Selalu tertib dan disiplin dalam melakukan setiap aktivitas. Disiplin waktu biar nggak keteteran.

 

  1. Kesopanan

Senantiasa menjaga sopan santun, baik dengan teman sebaya atau orang tua dan juga guru dimanapaun dan kapanpun.

 

  1. Kesederhanaan

Bersikaplah sederhana .

 

  1. Kejujuran

Jujur akan membawa kita ke dalam kebenaran. Bersikap jujurlah walau itu pahit.

 

  1. Keadilan

Senantiasa bersikap adil dalam bergaul. Tidak membeda-bedakan teman.

 

  1. Cinta Kasih

Saling mencintai dan menyayangi teman kita agar terhindar dari permusuhan.

 

  1. Suasana & tempat pergaulan kita

Ini sangat penting juga buat kita. Musti diperhatiin ya nih.

 

B . Faktor yang mempengaruhi pergaulan remaja

 

Sebagai makhluk sosial, individu di tuntut untuk mampu mengatasi segala permasalahan yang timbul sebagai hasil dari interaksi dengan lingkungan sosial dan mampu menampilkan diri sesuai dengan aturan atau norma yang berlaku. Begitu juga dengan pergaulan pada remaja, ada beberapa faktor yang bisa memengaruhinya antara lain :

 

  1. Kondisi fisik
  2. Kebebasan Emosional
  3. Interaksi sosial.
  4. Pengetahuan terhadap kemampuan diri
  5. Penguasaan diri terhadap nilai-nilai moral dan agama

 

 

  1. Prinsip dasar pergaulan yang sehat

 

Pergaulan yang sehat adalah pergaulan yang tidak terjebak dalam dua kutub yang ekstrem, yaitu terlalu sensitive (menutup diri) atau terlalu bebas. Semestinya  lebih di tekankan kepada hal-hal positif, seperti untuk mempertegas eksistensi diri atau guna menjalin persaudaraan serta menambah wawasan.

 

  1. Saling menyadari bahwa semua orang saling membutuhkan

dan merasa paling benar. Seperti kita ketahui bersama bahwa setiap manusia pasti akan membutuhkan manusia lain. Keadaan ini harus kita sadari betul, supaya kita tidak menjadi manusia paling egois

 

  1. Hubungan memberikan nilai positif bagi kedua belah pihak

Hubungan yang baik adalah hubungan yang saling menguntungkan. Saya yakin anda tidak suka di rugikan demikian sebaliknya orang lain juga tidak suka kita rugikan. Dari itulah salah satu dasar pergaulan sehat yang lain adalah simbiosis mutualisme. Jangan sampai kita berpikir untuk merugikan orang lain

 

  1. Saling menghormati dan menghargai

Satu kata yang selalu saya ingat jika kita ingin di harga dan di hormati orang lain, maka kita harus lebih dulu bisa menghargai dan menghormati orang lain. Mengahargai dan menghormati orang lain ini bisa di lakukan dengan banyak hal seperti menghargai dan menghormati pendapat orang lain, menghargai dan menghormati cara beribadah orang lain, menghargai dan menghormati adat istiadat orang lain, menghargai dan menghormati cara berpikir orang lain dan sebagainya.

 

  1. Tidak berprasangka buruk

Agama menapun jelas melarang seseorang untuk berprasangka buruk kepada orang lain. Karena prasangka buruk hanya akan mendatangkan masalah dan permusuhan antara kita dengan orang lain.

 

  1. Saling memahami perbedaan

Manusia di lahirkan dengan berbagai macam perbedaan, baik itu dari segi fisik, psikologis, ras, suku, budaya dan lain-lain. Setiap manusia itu memiliki keunikan tersendiri, karena hal inilah kita harus memahami perbedaan tersebut.

 

  1. Saling memberikan nasihat

Orang bijak berkata teman yang baik adalah teman yang selalu mengajak ke jalan yang baik dan mencegah ke jalan yang tidak baik. Ini juga salah satu prinsip pergaulan yang sehat. Dengan saling memberikan nasehat, kita secara tidak langsung, menjalin hubungan yang lebih sehat bukan hanya untuk dunia saja, tapi juga untuk akhirat kelak.

Kesimpulan etika pergaulan remaja

Kesimpulan 1:

 

  1. Etika pergaulan adalah sopan santun atau tata krama dalam pergaulan yang sesuai dengan situasi dan keadaan serta tidak melanggar norma-norma yang berlaku baik norma agama, kesopanan, adat, hukum dan lain-lain.

 

  1. Cara yang baik bersikap dalam pergaulan adalah bagaimana seseorang tersebut mengutamakan perilaku yang sopan santun saat berhubungannya dengan setiap orang.

 

  1. Dunia pergaulan banyak jenisnya. Hal ini dipengaruhi beberapa faktor, yaitu faktor umur, pekerjaan, keterikatan, lingkungan dan sebagainya.

 

  1. Dampak positif dari pergaulan adalah Mampu membentuk kepribadian yang baik yang bisa diterima di berbagai lapisan sehingga bisa tumbuh dan berkembang menjadi sosok individu yang pantas diteladani.

 

  1. Dampak negatif dari pergaulan adalah tumbuh menjadi sosok individu dengan kepribadian yang menyimpang.

 

Berbagai masalah tentang masalah pergaulan remaja pada masa ini, terutama di negara kita Indonesia, yang dikenal dengan baik budaya ketimuran kita yang terkenal mengerti akan sopan santun juga marak terjadi.

 

Semua permasalahan itu contohnya :

Narkoba, Sex bebas, Penyakit HIV/AIDS, Hamil di luar nikah, Mencuri, Clubing, Perkataan Buruk dan Jorok, Tawuran dan Perkelahian, Merokok, Membolos Sekolah, Peniruan Budaya Barat, dsb.

 

 

Kesimpulan 2 :

 

  1. Lingkungan pergaulan dapat mengubah kepribadian para remaja.

 

  1. Remaja dengan lingkungan pergaulan yang baik lebih baik kepribadiannya daripada anak dengan lingkungan pergaulan yang jelek.

 

  1. Peran orang tua, teman, guru, dan masyarakat sangatlah dibutuhkan bagi remaja dalam bentuk contoh dan nasihat untuk menghadapi masalah pergaulan remaja.

 

  1. Timbulnya rasa peduli terhadap lingkungan dan pergaulan remaja, setelah melakukan perbuatan yang baik dan berguna.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Daftar Pustaka.

 

 

 

Iklan

Tentang yusupdarmatika

menjalani pendidikkan S1 di universitas gunadarma fakultas : ilmu komputer jurusan : SI ( sistem informasi ) 기도, 노력하고, 정신 .........,,,,, (n_n)
Pos ini dipublikasikan di tugas softskil. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s